Lela Gadis Sunti (Cerita Seks) – Part 1

Lela Gadis Sunti (Cerita Seks) – Part 1

Peristiwa berlaku sekitar awal lapan puluhan dan waktu itu aku berumur dalam lingkungan 21 tahun. Aku memulakan carrier Technician bekerja di KL dan duduk dengan sedara aku di Gombak.

Aku berkenalan dengan seorang awek yang bekerja di syarikat guaman yang satu bangunan tempat aku bekerja. Awek ni tua dua tahun dari aku. Lepas kenal dua bulan aku dah dapat tibai dia punya cipap. Dia ni dah season. Oleh kerana dia dah syok kat aku punya penangan, dia ajak aku tinggal sekali dengan dia macam laki-bini laaah.

Oh yeee nama awek ni Faridah, asal dari Perak. Orangnya hitam manis dan sexy juga. Sebelum aku, banyak dah boy yang main dengan dia tapi selepas dia kamcing dengan aku, dia dah tak cari lain lagi maklumlah aku punya pelantak boleh tahan juga. Ukuran kalau tengah steam adalah lebih kurang 14 cm dan diameter lilitan lebih kurang 3cm. Ukuran kepala konek aku pula 3.5 cm. Apa nak buat dah dianugerah tuhan begitu.

Kami pun tinggal lah sebilik di deretan rumah kedai dua tingkat di Jalan Ipoh. Owner rumah tu bangsa Cina, suami isteri yang dah ada dua anak. Mereka tak kisahkan hal kami asal tiap-tiap bulan duit sewa bilik beres. Nanti bila-bila senang aku ceritakan pada kau orang kisah aku dengan Owner tu ya.
Balik cerita awek aku ni, masa hari off kami main sampai tiga empat kali sehari. Tapi bila ada cuti panjang sikit bila dia balik kampung aku nga-nga sorang lah. Apa lagi baca buku-buku porno yang banyak kami simpan tu lah kerja ku. Selepas 3 bulan tinggal bersama, satu hari tu dia balik kampung. Bila balik semula ke KL dia bawak adik perempuan dia yang baru tamat SRP. Kata Faridah adik dia nak tinggal dalam 1 minggu nak tengok KL. Dia perkenalkan adik dia padaku. Namanya Norlela, panggilan Lela. Cute budaknya. Body boleh tahan juga bagi budak yang umurnya hampir 15 tahun. Buah dadanya kecil lagi, macam kueh pau kaya la lebih kurangnya. Badan slim tak tinggi macam kakak dia tapi berkulit putih. Orangnya peramah dan suka tersenyum bila berbual.

Atas permintaan Faridah aku kenalah balik duduk di rumah sedara aku sementara adiknya tinggal di bilik kami tu. Tapi aku kena hantar makan lunch hari-hari kat dia sebab kami tak masak. Aku setuju aja asal dapat tengok Lela hari-hari Okey lah tu. Memang dari pertama kali aku lihat dia, aku dah bersarang niat nak main dengan dia. Hari pertama time lunch aku bawa 2 nasi bungkus, aku dan Lela makan bersama. Lepas makan kami sembang-sembang sekajap dan aku balik ke office dan call Faridah bagi tahu yang adik dia dah makan.

Dia happy sebab aku dah lakukan tanggung jawab aku tu. Tapi dia tak tau yang dalam kepala aku ni, tengah dok plan macam mana nak dapat cipap si Lela ni. Hari kedua macam biasa aku makan dengan Lela dan berbual lagi sambil cuba menjalankan jarum pemikat. Aku tanya dia malam tadi ada ke mana-mana dengan kakak dia ke? Dia kata tak sebab kakak dah letih balik dari kerja. Dia kata boring juga duduk sorang-sorang dalam bilik sepanjang hari nak keluar takut tak tahu jalan balik. Aku kata pada dia kalau boring bacalah magazine yang ada tuu. Dalam timbunan magazine tu memang ada dua tiga buku porno koleksi kami dan harap-harap dia terjumpa dan baca.

Petang tu Faridah call ajak keluar jalan-jalan dengan adik dia sekali. Kami keluar makan-makan dan shopping. Faridah belikan adiknya baju dan jeans dan aku juga hadiahkan sepasang baju midi untuk Lela. Gembira dia dapat hadiah itu dalam hati ku kata “hadiah ada makna tuuu…!” Lepas itu aku hantar mereka balik ke rumah dan Faridah berbisik pada aku, “I dah gian ni dah berapa hari tak dapat”. Aku faham maksudnya tapi tak dapat nak tolong sebab adik dia ada. Masa Lela ke bilik air sempat juga kami ringan-ringan. Itu pun setakat pegang-pegang aja.

Hari sabtu aku tak kerja. Aku bagi tahu Faridah nak ajak Lela shopping dan lepas tu ke office dia. Dia setuju sebab sabtu dia half day dan plan nak ronda-ronda bertiga lepas kerja. Di sebelah malamnya aku boleh tidur disana sebab ahad off. Lagi pun dah berapa hari tak dapat main. Dia kata nak beli ubat tidur bagi kat adik dia. Jam 8 pagi aku sampai. Aku pun ada pegang kunci pintu rumah dan bilik kami tu. Aku buka pintu bilik dan tengok tak ada orang. Mungkin Lela tengah mandi fikirku bila tengok baju, kain, bra dan underwear dia bersepah atas katil. Aku angkat dan cium underwear dia, fuhh wangi bau cipap Lela.

ed80a0104308083 Lela Gadis Sunti (Cerita Seks) – Part 1Di tepi almari aku tengok ada magazine ‘PLAYGIRL’ si Faridah punya. Aku pasti tentu dia dah tengok magazine itu. Pagi tu owner rumah tu tak ada sebab masa aku naik tadi texi dia tak ada dan bilik dia pun berkunci mangga dari luar. Bilik di belakang sebelah bilik mandi takada orang sewa. Dengan slow & steady aku menuju ke bilik air, sah dia tengah mandi sebab dengar deruan air dan suaranya sedang menyanyi-nyanyi dari dalam bilik air itu. Aku rapatkan diri ke pintu bilik air dan intai dari lubang kunci aku selalu buat macam itu sebelum ini kalau dengar owner rumah sedang mandi selalu aku intai.

Aku melekapkan mata ke lubang kunci tersebut terlihat dengan jelas tubuh gadis sunti yang bertelanjang bulat dengan asyek sedang menyiram badannya dengan air. Fullamak best juga body dia kataku dalam hati. Aku terus mengamati setiap geraknya dan batangku mula berdenyut-denyut melihatkan tubuh putih gebu yang sedang mekar itu. Lela menyempu rambutnya, aku lihat bueh-bueh syampu itu meleleh turun dari rambut ke buah dada ke perut dan ke cipapnya yang tembam dan licin tak berbulu itu. Batangku makin mengeras rasa-rasa nak aku pecahkan pintu itu dan terus aku rogol si anak dara.

Bila aku lihat dia mula mengelap badannya aku dengan perlahan bersembunyi di belakang dapur. Lela keluar berkemban menuju ke bilik. Selepas dia menutup pintu bilik aku pun berjalan ke arah bilik dan sekali lagi aku mengendap melalui lubang kunci pintu bilik tersebut. Dia tak kunci pintu bilik itu, mungkin dia rasa selamat sebab tak ada orang dalam rumah tersebut.

Lela menanggalkan tuala di badannya dan menyidai tuala itu ke tingkap kemudian dia berdiri di hadapan cermin almari sambil berbedak tapi masih bertelanjang bulat. Dia meletakan body losyen di tapak tangan dan mula menyapu ke badannya. Batangku semakin keras bila aku lihat dia menyapu-nyapu losyen itu ke dua-dua tetek nya sambil menutup mata dan aku tahu dia merasa steam masa dia menggentel puting teteknya sendiri dengan losyen itu. Puting tetek nya yang sebesar pemadam pensil itu aku lihat mengeras dan aku dah tak tahan menengokkan situasi yang memberahikan itu.

Aku memberanikan diri membuka pintu bilik. Aku buat-buat macam tak perasan dia sedang berdiri di depan cermin itu.

“Ehhh abang Jey. Eehh” Lela terperanjat bila lihat aku masuk ke bilik sambil cuba menutup teteknya dengan kedua tangannya tapi cipap dia tu dia lupa nak tutup. Dia mencapai magazine Playgirl di tepi almari dan menutup cipap dia. Aku tersenyum dan buat-buat pandang ke tingkap.

“Abang minta maaf abang tak sengaja maaf ye Lela” kata ku sambil mencapai tuala yang dia sidai tadi dan aku balutkan ke badan dia. Lela tertunduk malu.

“Abang ingat Lela tengah mandi tadi .. sebab masa abang panggil dari bawah tadi takada orang jawab” Aku memberi alasan tapi masih mengontrol berahiku.

Dia berpaling membelakangkan ku dan mengikat tuala yang aku beri. Sunyi sepi seketika suasana dalam bilik itu. Kepala aku berputar cari idea nak kendurkan suasana.

“Lela pakai baju dulu yaa abang nak ke bilik air. lepas ini kita pergi breakfast yaa” kataku, dia menganggok tapi masih tertunduk.

Aku terus ke bilik air apa lagi melancap lah nak release tention. Kami turun ke bawah tanpa berkata sepatah pun. Semasa nak menyeberangi jalan ke gerai mamak di depan aku pegang tangannya dan Lela pun tak membantah. Tiba di gerai itu kami duduk dan order roti canai. Aku memulakan bualan memecah kesunyian.

“Lela masih marah kat abang ke ?”

“Tak .. tapi malulah” jwabnya sambil menunduk.

“Tak pa la abang tak buat lagi .. Okey ?” aku cuba mengembalikan keyakinannya terhadap ku.

Selesai makan kami naik semula ke bilik. Aku pegang tangannya lagi masa nak melintas jalan dan buat lawak sikit acah-acah dia tengah jalan tu. Lela ketawa dan mencubit lengan ku “dia dah okey ni” fikir ku.

Di dalam bilik aku bagitahu dia yang kakak dia kan menuggu di office tengah hari nanti. Dia nampak seronok kerana kami nak ronda-ronda bandaraya. Aku mula menjalankan plan aku aku berdiri di tepi tingkap sambil memegang perutku macam orang sakit perut. Lela yang sedang baca surat khabar di birai katil perasan dan bertanya tanya.

“Kenapa bang?” dia ingin tahu.

“Tak tau lah perut abang senak aduhhhh” kata ku sambil menoleh ke arahnya.

“Abang salah makan tak?” katanya lagi simpati dengan ku.

“Abang nak ke bilik air lah” kata ku sambil mengambil kain pelekatku dari almari dan pakai. Aku tanggalkan baju dan seluar dan gantungkan di pintu.

Sambil nak keluar dari bilik aku acah dia dan tanya badan aku cantik tak “ada macam Malik Noor ke?”

Dia ketawa dan kata badanku tu kurus mana nak sama macam Malik Noor. Sepuluh minit kemudian aku masuk semula ke bilik, Lela sedang meniarap di atas katil sambil membaca surat khabar.

“Macam mana bang. Dah okey ke? Dia tanya sambil menoleh ke arahku. Masa dia menoleh, kakinya terenggang sedikit dan sekali gus ternampak underwear dia berwarna merah. Aku buat biasa saja.

“Sama juga sakit lagi niii” kataku sambil duduk di tepi katil dan memegang perutku yang tak sakit tu.

“Nak Lela urutkan ke ?” dia tanya dan aku lihat dia percaya habis aku yang tengah sakit perut.

Pucuk dicita ulam mendatang. Aku kata okey. Lela bangun dan aku baringkan badanku di atas katil sambil suruh dia ambil body losyen di almari. Dia tanya tak ada minyak angin ke, aku kata tak ada losyen pun boleh. Dia bangun ambil losyen dan duduk berlutut di sebelah kiri ku dan melumurkan losyen ke perutku. Sentuhan tangan ke permukaan perutku amat lembut sekali. Bau wangi body losyen membuat aku mula berahi. Aku suruh dia sapu dan urut ke bawah lagi. Dia mengikut saja dengan mengurut di sekitar pusatku.

“Eeemm emmm sedap lembut tangan Lela bawah sikit Lela” suara berahiku merintih.

Lela terus mengurutku dengan tekun sambil sekali-sekali tangannya menjamah bulu-bulu batang ku di sebalik kain yang aku pakai itu.

“Haa .. kat situ sakit tekan kuat sikit” perentahku bila tangannya menyentuh bulu batangku.

Dia menurut saja tanpa menduga yang dia sedang masuk perangkap ku. Bulu-bulu ku diramas dan diurutnya. Dia picit lagi losyen dan sapukan ke bawah pusatku.
“Sakit lagi bang?” suara Lela juga aku rasa ada kelainan macam tersekat. Tangannya juga sedikit menggigil bila dia meramas buluku.

“Bawah lagi ahh Lela pandai urut” Aku mengomel sambil memegang tangannya dan menurunkan lagi hingga tangannya tersentuh pangkal batangku. Dia menarik tangannya bila tersentuh pangkal batangku.

“Kenapa ?” Aku tanya dia sambil memegang tangannya.

“Tak nak lah takut Lela tak biasa” jawabnya sambil tunduk.

“Tak apa abang sayang Lela .. Kalau Lela sayangkan abang, Lela buatlah macam yang abang suruh yeee” Aku menjerat nya.

5ec099104308046 Lela Gadis Sunti (Cerita Seks) – Part 1Aku pegang lembut tangannya dan menuntunkan ke bawah kain dan terus aku letak tangan di batangku yang sedang melentuk. Sambil tu aku katakan kat dia yang benda tu tak makan orang punya. Dia senyum sikit bila aku kata begitu. Tangannya kaku menempel di bawah kain itu. Aku suruh dia urut perlahan kat situ dan dia mula menggerakatangannya tapi hanya menyentuh batangku dengan tapak tangan dia. Walaupun aku terasa steam, tapi batangku masih lagi lentuk sebab baru lepas melancap (kali kedua) masa aku ke bilik air tadi.

Lela pegang batangku dan mula meramas-ramas lembut sambil mengurut-urutnya tapi dia masih tertunduk malu. Aku tahu dia dah mula merasa steam kerana aku lihat butir-butir peluh mula membasahi kening, hidung dan atas bibirnya. Aku yakin sekali.

“Lela nak tengok batang abang tak” aku pelawa dia. Dia hanya tunduk tapi sesekali menjeling ke arah bawah pusat ku itu.

Aku selak kain yang aku pakai itu sampai ke peha lalu terserlah lah daerah berbulu dengan tangannya memegang batangku dengan erat sekali.

“Alaa .. abang ni tak malu ke…?” kata Lela sambil menoleh ke tepi.

“Apa nak malunya .. kita berdua saja Lela tengok lah tadikan Lela dah tengok dalam magazine ini real punya” aku jerat dia.

“Itu gambar” katanya yang masih belum mahu mengalah tapi tangan tetap juga memegang batang ku.

“Lela rasa syok tak masa tengok gambar itu” kataku. Dia mengangguk.

“Yang ini sama lah .. itu Lela tak boleh pegang, ini boleh” rayuku.

“Lela takut nanti kak Ida tau” dia minta simpati sekarang.

Aku meyakinkannya dengan berjanji bahawa tak sesiapa pun yang kan tahu. Dia menoleh ke arah ku dan senyum sambil minta aku janji tak kasi tau orang lain yang dia pegang batangku.

“Abis tu abang nak Lela nak buat apa dengan benda ni?” berbunga senyum aku bila mendengar pertayaan ‘Jackpot’ dan suruh dia kocok batangku sampai naik. Dia mula mengocok sambil dengan tenangnya memerhati ke batangku. Lepas tangan kanan dia tukar kocok dengan tangan kiri pula. Lama kemudian sedikit demi sedikit batangku mula mengeras dan terpacak dalam genggamannya. Turun naik nafasnya mula kedengaran yang menandakan dia tengah sama-sama steam.

“Aaahhh aaahhh” aku merintih kesedapan.

“Sakit ke bang…?” Lela mengerutkan mukanya sambil merenggangkan sedikit genggaman nya.

“Tak sayang sedap sedap…! Lela pandai lancapkan abang” aku senyum kepadanya.

Lela mula berkeyakinan dan sambil kocok, tangan yang satu lagi menggosok palkonku yang dah mengembang. Aku dibuatnya begitu khayal sekali.

“Abang dah keras besarnya panjangnya abang punya” Lela mampak sedikit geram kat batang aku tu. Suara dia menandakan dia pun menikmati keenakan sama macam aku. (c) http://www.kaki3gp.com | http://www.kaki3gp.com

Aku sentuh peha Lela sambil mengurut-urut dari lutut naik ke pangkal peha yang putih melepak itu. Skirt yang dipakainya juga terselak ke atas. Dia biarkan saja tanganku mengurut dan meramas peha dia. Lela memejamkan matanya sambil lidahnya menjilat-jilat bibir monggelnya sendiri sebagai petanda kesedapan. Tangan ku mengusap ke atas lagi. menjalar ke daerah tundun dan meramas sekitar cipap dari luar underwearnya itu. Aku usap cipap Leha hingga kebelahan dengan jari-jemariku. Lela mula merengek-rengek kesedapan.

“Iissstt .. sedapnya baaang” Nafsu gadis sunti itu mula menguasai fikirannya.

Dia merenggangkan lututnya. Aku jelajah ke bawah lagi hingga ke belahan cipapnya itu dan menggentel-gentel belahan tersebut. Lela menggeliat keenakan. Belahan itu mula becak. Sementara dia pula semakin kuat mengocok batangku sampai aku terasa pedih sedikit.

“Lela baring ya ..” pintaku

“Lela takut bang Lela tak pernah buat macam ni” dia meminta simpati ku.

“Bukan abang nak rosakkan Lela abang sayang kat Lela .. abang nak bagi Lela rasa nikmat saja” aku meyakinkannya lagi.

“Lela takut mengandung mati Lela nanti” dia macam nak menangis.

“Tidak sayang abang tak buat macam itu .. percayalah .. abang sayang Lel, tak kan abang nak rosakkan Lela” Dengan penuh kegianan aku mula memutar belit si budak mentah itu.

“Abang janji ye….!” katanya pada ku sambil membaringkan dirinya di sebelah ku dan aku mengereng ke arahnya sambil membelai-belai wajahnya yang dah jadi kemerah-merahan menahan berahi. Aku membuang kain pelekat ku ke bawah. Kemudian aku pegang tangannya dan arahkan ke batangku. Lela mengerti lalu mengocok batang dengan kedua-dua belah tangannya itu. Aku mula mencium pipinya perlahan-lahan. Aku kucup mata yang terpejam itud engan syahdu sekali. Kucupan turun pula ke bibir merkah Lela. Dia membuka sedikit bibirnya dan aku kucup pada bibir atas dan bawahnya. Nafas Lela mula berlumba-lumba keluar masuk. Dia sedang leka menikmati kucupanku, tapi masih belum pandai melawan lagi.

e3762d104308078 Lela Gadis Sunti (Cerita Seks) – Part 1Aku julurkan lidah ku ke dalam mulutnya. Dia pun menyambut lidahku denganmenghisapnya perlahan-lahan .. “aaa… dia dah mula belajar” kata ku di dalam hati. Lidahnya aku kulum dan sambil dia pula menghisap-hisap bibirku.

“Eemmmhp emmhpp” Lela beresponse. Tanganku mula menjalar ke dadanya. Aku ramas teteknya yang sebesar kueh pau itu kiri dan kanan. Tetek yang masih dibaluti baju dan bra itu aku gomol sepuas hati yang membuatkan Lela merenggek nikmat. Aku tak mahu gelojoh, takut nanti dia hilang steam. Tangan ku menjelajah ke bawah dan ke atas perutnya yang sedikit terdedah sambil mengusap-usap pusat Lela. Lela mengelinjang bila aku memain dan mengusap pusatnya. Tangannya masih lagi tekun mengocok batangku. Tanganku turun lagi ke tundunnya dan mengusap di daerah belahan cipap Lela dari luar underwearnya yang dah basah.

“Aaahhh. Uuhhh sedap baaaang” rintihnya sambil membuka kangkangnya lebih luas.

Kucupan di mulut nya aku lepaskan dan mula menjilat dan mengucup leher dan bawah telenganya. Kemudian aku alihkan pula ke dadanya yang masih lagi berbungkus itu. Lepas tu turun ke pusatnya yang terdedah itu. Bila aku mula menjilat di situ, Lela merintih.

“Abaaang geliiiii Lela tak tahaaan”

Aku terus memusing ke posisi 69 sambil mendekatkan mukaku ke pehanya. Aku menjilat seluruh peha kiri dan kanan hinggalah naik ke pangkal paha tersebut. Skirt Lela aku selak ke atas lalu dapatlah ku lihat keindahan cipap yang tembam itu dengan aroma air banjiran dari cipapnya. Underwear berwarna merah yang dipakainya sudah basah. Aku mendekatkan mulutku ke tundunnya dan mula menyedut-nyedut daerah yang masih lagi berbungkus itu. Lela terus mengocok batangku. Aku lihat dia memerhatikan saja batangku kerana tak tahu nak buat macam mana. Aku suruh dia jilat palkon ku. Dia pun mendekatkan mukanya dan mula mengeluarkan lidahnya lalu menjilat palkon ku dengan bernafsu sekali. Palkon ku terasa hangat bila terkena air liurnya itu.

Aku menurunkan underwear Leha sampai ke lututnya. Dia mengangkat kakinya dan aku pun terus lucutkan dan buang underwaer yang dah lencun itu ke bawah. Cipapnya yang tembam licin tak berbulu itu sungguh indah. Belahan merah cipapnya itu aku jilat dan sedut. Bibir cipapnya yang tertutup rapat itu aku kuak perlahan-lahan dengan jari ku. Maka terpandanglah oleh ku akan kelentit Lela yang sebesar biji saga itu terpacul menantikan saat untuk dikulum oleh ku. Lubangnya kecil .. macam duit dua puluh sen, tak macam kakak dia punya warna coklat dan sentiasa ternganga. Aku kulum kelentit dan menyedut lubang nikmat Lela. Dia meraung dan mengelinjang menahan kesedapan di bahagian bawahnya yang sedang aku kerjakan itu.

Aku pusingkan Lela ke atas, masih dalam posisi 69, aku terus menjilat belahan cipapnya sampai ke lubang duburnya. Dalam masa yang sama aku rasa batangku berdenyut-denyut kerana Lela mula tahu memasukan batangku ke mulutnya tanpa perlu disuruh. Dengan agak rakus Lela mengulum palkonku dan menghisap sebahagian batangku yang dapat dimasukkan ke dalam mulutnya. Aku pula membenamkan lidahku ke lubang nikmatnya yang tersangat banjir dengan air mazinya yang bercampur dengan air liurku. Lela mula mengerjangkan badannya dan dapat aku rasakan dia menggeletar di atas ku sebagai menandakan yang dia sudah hampir klimax.

“Aaaaahh . . Lela geliiii. Abang geliiii” dia meronta-ronta sebab aku menyedut bibir cipapnya yang sedang klimax sambil dia pula berusaha melarikan cipapnya dari mulut ku. Dia berpusing tapi masih memegang batangku.

“Lela puas?” aku tanya dia yang sedang cuba mengatur nafas sambil tersenyum memandangku.

“Puas bang .. tak pernah rasa macam ni” dia mula berani bersuara walaupun
mula-mula tadi dia agak gusar.

c59bcd104308053 Lela Gadis Sunti (Cerita Seks) – Part 1Abang macam mana .. ni tengah keras lagi” dia pula mengacahku sambil
memuncungkan bibirnya ke batangku.

Aku suruh dia hisab batangku dan minta dia keluarkan airmani ku. Dia mengangguk dan berlutut di pinggulku dan terus saja menjilat batangku macam pro. Lela memasukkan batangku ke dalam mulutnya sambil tangannya melancapkan batangku. Tak lama kemudian aku rasa dah nak terpancut. Niat aku nak pancut ke dalam mulut dia biar dia rasai nikmatnya airmani ku itu.

“Lelaaa abang dah dekat hisap kuat lagi” aku mula merintih.

Lela menpercepatkan hisapan sambil kocokannya juga bertambah laju dan akhirnya aku terpancut. Pancutan pertama terus masuk ke perut Lela terbeliak mata dia bila pancutan pertama itu keluar. Dia melarikan mulutnya dari batangku dan menekup kepala palkonku dengan tangannya. Pancutan seterusnya meleleh di sekitar batangku dan memenuhi tapak tangan Lela. Dia masih menekup hingga tak ada lagi airmani yang keluar.

“Eeeee abang jahat masuk dalam mulut Lela .. eeee…!” Dia kegelian sambil mengeluarkan lidahnya. Aku ketawa melihat telatahnya.

“Airmani lelaki adalah ubat terbaik untuk awet muda tau dan Lela telan sebab Lela sayangkan abang kaan…!” kataku sambil memegang tangannya yang masih berada di batangku.

“Lela sayang abang .. tapi abang janji jangan bagi tahu orang” dia meminta jaminan ku.

Aku mengiakan nya. Aku bangun dan mengucup bibirnya yang melekit oleh airmaniku dan suruh dia bersehkan diri dan tempat kami bergelumang tadi. Jam 12 tengah hari kami pun meninggalkan rumah untuk berjumpa dengan Faridah dengan masing-masing berjanji menyimpan rahsia.

(c) http://www.kaki3gp.com | http://www.kaki3gp.com




[[T_F]]Data Leak Prevention – Data Security Solutions – Information Theft Protection, Detection and Prevention Software Productstracefusion_signature=b59be96c88e9cf27b03a2d75addb3c36d7a983e62e9d2ceafc1a652d1f8ff1753e1237ecd6f5fdbc089d5df87f160a5d75e1eef09dfe499ce77a9bd836fe6ec44881ed8076663e31c65210ef3005eaafb8cad10749a5ef0ac71438740ec9f72587cf9c2141fcfb86677df3998d87003cab42709e715decb71074bf9ad4ebc33da3740640a49bf0f72254d7d68927efd28e813d77277c0ac5d8149ee05065d6a83145c7e84cd37f79af58fdb113c024b14bcdbd7163530bc0c34561f68a636a1595f635e5e5323d7c122a22c9ddef868c1c8ac24689402da3f32235b790ffda8ebc8ef0a7195305520c3b76bfa9867e9dd99a1cdcb783cd7cb5e8449fa5d6c3c6035f873a4382b045ad4af422550df74af35efb42501b9b714f435d342ba05b491c6229271be5e1368364448204f1ec1a007d412575c1ac3df3d0d0d8263bf865dbd01579f4e424dbe652423aa4d8e9cd30757f42a9fd5f8f268aa9b49625e4b0f2f64bbd101d3e2f4788792db0f685815865e4bff2d705609683b2589edb20d619b249aa65e0b1309d03ee604d7a17f3b8b5eb051d8c455def2dc7b2c7d8ff40d842b2f84f79ed835ca693bb0ebc7e009790d3c325088813ffdb8cac02eb13283aab48b6c4379c9d780405b698171f8a89fbd37e45e951d0b6786fead6b70816d6b709f6[[T_F]]

Your Ad Here

More 3GP Melayu Video Below:

Speak Your Mind

Tell us what you're thinking...
and oh, if you want a pic to show with your comment, go get a gravatar!